Cara Membuat Rumah Anda Bebas Serangga

Sementara beberapa orang takut akan serangga, orang lain mungkin akan terpesona. Tapi satu hal yang orang akan setujui adalah serangga tidak termasuk dalam rumah. Mereka tidak hanya menciptakan kondisi tidak sehat, tapi juga menjengkelkan, dari dengungan lalat sampai gigitan nyamuk. Lebah, tawon dan kalajengking dapat menyebabkan sengatan yang menyakitkan, sementara kutu, nyamuk dan gigitan kutu busuk dapat membawa penyakit yang mereka transpor ke hewan peliharaan atau manusia. Bahkan kecoa umum bisa menjadi penyumbang utama terhadap alergi dan serangan asma, terutama pada anak-anak.

Dengan lebih dari 10 quintillion serangga kecil di dunia (yaitu 10.000.000.000.000.000,0000!), Pemeriksaan bug (serangga kecil) di rumah kadang-kadang terasa seperti kalah sebelum pertempuran. Untungnya, dengan memahami apa yang menarik serangga ke rumah Anda, Anda dapat mulai membuat perubahan yang akan membantu menyingkirkannya untuk selamanya.

Sama seperti manusia, serangga butuh makanan, air dan tempat berlindung untuk bertahan hidup. Dengan menghilangkan persediaan makanan dan menyingkirkan tempat persembunyian favorit mereka, Anda dapat mengurangi risiko serangga tinggal di rumah Anda. Tentu saja, cara terbaik untuk mencegah serangan adalah menjaga agar tidak terjadi kesalahan sama sekali. Untuk melakukan ini, Anda harus menutup celah dan lubang kecil di eksterior rumah Anda. Dengan mengencangkan titik masuk yang digunakan serangga untuk mendapatkan akses, Anda dapat sangat meningkatkan kesempatan Anda untuk tetap bebas dari bug. Tentunya langkah tersebut diperkuat dengan menggunakan obat anti serangga.

Siap untuk memulai? Baca terus ke bagian berikutnya untuk mengetahui bagaimana beberapa perangkat sederhana dapat membantu Anda memulai pemeriksaan serangga pengganggu di rumah Anda.

Segel Pintu Anda

Sama seperti pintu yang terkunci dapat membuat penyusup keluar, pintu yang disegel dengan benar dapat membantu mencegah hama yang tidak diinginkan. Jika Anda memeriksa cara masuk dengan hati-hati, kemungkinan besar Anda akan terkejut dengan jumlah kesenjangan yang tidak terlihat yang Anda lihat, yang masing-masing membuat jalan masuk yang mudah untuk hama pengganggu ini.

Agar serangga tidak merangkak di bawah pintu Anda, pasanglah ambang baja atau aluminium yang kokoh di bawah pintu. Untuk perlindungan lebih baik lagi, gabungkan ini dengan sapuan pintu (door sweep). Door sweep adalah perangkat murah yang dapat ditemukan di sebagian besar toko perangkat keras, dan membantu menutupi celah antara ambang pintu dan bagian bawah pintu. Pilih sikat nilon yang menyapu vinyl atau neoprene, karena mereka menawarkan perlindungan terbaik terhadap serangga.

Tambahkan kit weatherstripping atau door-seal ke sekeliling bingkai agar serangga tidak masuk sepanjang sisi atau bagian atas pintu. Gunakan kancing yang jernih untuk menutup sambungan di mana kusen pintu memenuhi dinding dan juga di sepanjang bagian bawah rangka, di area di mana ia memenuhi tanah.

Ingat, semua teknik penyegelan pintu ini tidak akan membantu jika pintu dibiarkan terbuka. Jika Anda memiliki anak-anak pelupa, pertimbangkan untuk memasang pintu lebih dekat. Perangkat hidrolik ini secara otomatis akan menutup dan mengunci pintu Anda setelah dibuka dan bisa disesuaikan untuk mengendalikan kecepatan dan kekuatan penutup. Anda dapat menemukan penutup pintu yang terjangkau di toko eksterior, dan pemilik rumah rata-rata dapat memasang perangkat ini hanya dengan menggunakan alat sederhana.

Tambahkan Kelambu

Banyak pemilik rumah mengandalkan ventilasi alami dari pintu dan jendela untuk membawa udara segar masuk ke rumah. Hal ini bisa sangat menggoda selama hari-hari panas dan lembab di musim panas. Sayangnya, musim panas juga merupakan masa terburuk bagi nyamuk, kutu dan hama lainnya untuk menyerang rumah Anda.

Untuk menikmati sensasi udara segar tanpa gangguan serangga, memasang layar atau kelambu di jendela dan pintu. Pilihlah layar 20 mesh atau lebih tinggi untuk mencegah hama rumah tangga yang paling umum. Pemasangan layar relatif sederhana dan hanya membutuhkan alat dasar.

Pemeliharaan halaman

Pemeliharaan halaman dapat memiliki dampak besar pada infestasi serangga penganggu apapun, terutama bila menyangkut nyamuk dan kutu. Nyamuk membutuhkan persediaan air untuk berkembang biak, sehingga menghilangkan air kolam di halaman Anda adalah salah satu cara terbaik untuk mengurangi populasi nyamuk. Ini tidak hanya bisa membantu Anda untuk lebih menikmati waktu yang dihabiskan di halaman, tapi juga akan mengurangi jumlah serangga kecil pembawa penyakit yang mencoba memasuki rumah Anda.

Penting juga untuk menjaga saluran drainase reguler, seperti selokan dan saluran pembuangan. Jauhkan mereka dari daun, rumput dan puing sehingga mereka dapat beroperasi secara efektif. Jika Anda memiliki kolam, jaga agar tidak terklorinasi dan disaring, meski tidak digunakan. Ubah air di air mancur Anda dua kali seminggu agar telur nyamuk tidak menetas di dalamnya.

Saat Anda bekerja di halaman Anda, pastikan untuk menghapus tumpukan daun atau puing-puing. Daerah ini adalah tempat persembunyian yang sempurna bagi serangga untuk bersembunyi dan bereproduksi, menyiapkan diri untuk infestasi yang bisa sulit dihilangkan.

Tutupi lubang besar

Beberapa lubang terbesar di eksterior rumah Anda lebih sulit ditutup. Lagi pula, Anda tidak bisa benar-benar mengisi cerobong asap atau ventilasi atap Anda dengan kuali. Untuk mengisi bukaan yang lebih besar dan menjaganya agar tetap terjaga, gunakan wire mesh yang sangat halus, sering disebut kain hardwire. Bahan ini hadir dalam gulungan yang bisa dijepit di atas lubang untuk mencegah hama. Ini tidak hanya mencegah serangga keluar, tapi bisa mencegah serangan tupai dan burung raksa, yang sering membawa kutu dan serangga lainnya ke dalam rumah.

Jangan undang serangga masuk

Tidak peduli berapa banyak cara yang Anda lakukan untuk melindungi rumah Anda dengan mudah, mungkin ada beberapa cara bagi mereka untuk memasuki rumah Anda. Agar mereka tidak tinggal di rumah, hilangkan fasilitas favorit mereka. Ini berarti menghilangkan kondisi yang disukai, serta sumber makanan dan air yang tidak dilindungi. Tanpa sumber daya ini, serangga akan beralih ke rumah berikutnya dan membiarkan Anda dalam kedamaian.

Rumah yang berantakan adalah tempat berkembang biak yang mudah bagi serangga. Tersembunyi oleh tumpukan koran atau dalam lemari yang penuh sesak, serangga bisa bereproduksi dalam jumlah besar bahkan sebelum mereka ditemukan. Pada saat itu, hampir tidak mungkin untuk menyingkirkannya. Jaga kerepotan seminimal mungkin, dan akhiri serangan serangga sebelum dimulai.

Serangga juga membutuhkan sumber makanan untuk bertahan hidup. Jauhkan mereka dari makan di rumah Anda dengan menyimpan semua makanan dalam wadah kedap udara dan menyimpan produk makanan. Batasi konsumsi makanan ke satu area rumah, dan bersihkan remah-remah atau tumpahan dengan cepat. Bersihkan piring segera setelah digunakan, atau masukkan ke dalam mesin pencuci piring.

Jangan lupa makanan hewan peliharaan, yang bisa menjadi suguhan menggoda untuk semut dan kecoak. Masukkan makanan hewan pergi, atau masukan dalam wadah anti-serangga, yang memberi akses hewan peliharaan Anda untuk makanan sambil menjaga serangga keluar.

Buang sampah menumpuk

Tong sampah di rumah bisa menjadi sumber kecoak dan hama lainnya. Untuk mencegah bug dari pesta di tempat sampah Anda, penyimpanan dan penanganan yang benar sangat penting.

Sampah harus ditempatkan di kaleng dengan tutup, dan harus dikosongkan setiap malam. Kaleng eksterior harus memiliki kelopak penutup diri bersama dengan segel ketat untuk mencegah serangga keluar. Semua wadah sampah dan tempat sampah interior dan eksterior harus dibersihkan dan disanitasi secara teratur, terutama jika terkena tumpahan.

Jaga fondasi tetap bersih

Karena fondasi rumah Anda adalah bagian paling dekat dari rumah ke tanah, mereka juga merupakan salah satu tempat masuk bug yang paling umum. Dengan menjaga fondasi tetap bersih dan terlindungi, Anda bisa sangat mengurangi kemungkinan infestasi.

Serangga seperti rayap, semut, kutu dan laba-laba sangat baik untuk berkembang biak dan berkembang di area basah. Dengan menjaga kelembaban dari fondasi Anda, Anda dapat membuat lebih sulit bagi mereka untuk bereproduksi. Simpan tumpukan kayu, daun, dari pondasi, dan tempatkan kayu bakar jauh dari rumah untuk menghindari rayap.

Periksa kesenjangan di sepanjang pondasi dan sendi samping juga. Seringkali, deretan papan bawah atau trim tidak dipasangkan dengan aman ke rumah dan menyediakan pintu gerbang untuk serangga. Periksa di bawah baris ini untuk celah atau koneksi yang buruk, dan gunakan trim, caulk atau busa untuk mengisi ruang ini.

Banyak pemilik rumah memilih untuk menggunakan insektisida kimia atau termisida untuk mengobati fondasi mereka, dan perawatan ini seringkali efektif. Gunakan obat anti rayap untuk fondasi yang ampuh dan ramah lingkungan. Di Indonesia tersedia obat anti serangga untuk perawatan bangunan, yang paling efektif dan banyak digunakan industri furniture atau kontraktor, yakni BioCide Insecticide.

Leave a Comment