Rayap, Serangannya, dan Cara Pengendaliannya

Salah satu serangga yang dapat menjadi hama dan mengganggu serta sangat merugikan bagi kehidupan manusia adalah rayap / termite.  Mari kita ketahui cara pengendalian rayap yang benar.

Serangga ini termasuk ke dalam ordo isoptera, karena ukuran dari dua pasang sayapnya yang sama besar dan berimpit. Rayap dapat mengganggu dan merugikan manusia karena menyebabkan kerusakan pada bangunan-bangunan, serta perabotan yang terbuat dari kayu. Mereka melakukan hal tersebut karena untuk mencari sumber makanan yaitu kandungan selulosa yang terdapat pada kayu. Selain itu mereka juga membutuhkan kelembaban tertentu untuk mendukung kehidupan mereka.

Rayap sendiri merupakan organisme eusosial, artinya di dalam koloninya terdapat tingkatan-tingkatan kasta yang memiliki perbedaan morfologi seta tugas masing-masing untuk mendukung kesintasan koloni mereka. Kasta pekerja merupakan tingkatan kasta yang bertugas untuk mencari sumber makanan untuk seluruh koloni, kasta inilah yang bertanggung jawab dalam kerusakan kayu-kayu pada rumah kita.

Kasta pekerja memiliki rahang yang kecil serta warna tubuh yang agak cerah. Pada individu kasta pekerja organ mata mengalami reduksi sehingga mereka tidak memiliki mata. Kasta prajurit bertugas untuk menjaga koloni selama kasta pekerja mencari makan. Prajurit memiliki rahang yang kuat dan besar untuk senjata melawan musuhnya, ukuran kepalanya lebih besar dan memiliki mata. Dari perbedaan kasta ini dapat dikembangkan cara pengendalian rayap yang benar.

Kasta prajurit mencapai 2-3 persen dari jumlah total koloni. Kemudian rayap raja dan ratu merupakan golongan kasta yang bertugas untuk melakukan reproduksi yang akan menjamin keturunan koloninya semakin banyak. Pada rayap ratu, abdomennnya mengalami deferensiasi sehingga ukurannya menjadi besar dan berfungsi untuk menyimpan telur dalam jumlah yang banyak. Selain itu terdapat keturunan dari rayap raja dan ratu yang akan tumbuh dan memiliki sayap yang biasa disebut laron.  Inilah yang disebut dengan metamorfosis laron. tugas kasta mereka adalah melakukan penyebaran sehingga anggota koloni rayap tersebut semakin meluas.

Berapa Kerugian Akibat Rayap Menyerang Rumah Anda?

Tanpa cara pengendalian rayap yang benar kerugian akan tidak terhitung. Kerugian yang disebabkan oleh rayap karena sifatnya yang merusak material dari kayu apabila dihitung dapat mencapai nilai triliunan rupiah. Di Indonesia pada tahun 1995 kerugian akibat serangan rayap mencapai nilai 1,67 triliun rupiah. Kemudian pada tahun 2015 dugaan kerugian akibat serangan rayap dapat mencapai nilai 8,68 triliun rupiah pada bangunan perumahan serta mencapai nilai 10 triliun rupiah pada bangunan gedung lainnya. Sedangkan di Amerika Serikat kerugian akibat serangan rayap mencapai nilai 1,1 milyar dolar Amerika setiap tahunnya. Kerugian akibat serangan rayap malahan lebih parah dibandingkan akibat kebakaran, badai, atau banjir.

alterntif text

Seringkali ketika orang mendirikan rumah di area baru mereka lebih memikirkan asuransi seperti gempa bumi, kebakaran, atau longsor ketika awal pembangunan rumah. Mereka mengabaikan bahaya yang jauh lebih mengancam yaitu serangan rayap. Serangan rayap terkadang terlambat diketahui oleh pemilik rumah sehingga ketika menyadarinya, sebagian besar bangunan rumah mereka telah rusak karena serangan rayap. Hal ini dapat menyebabkan kerobohan dan menimpa korban yang menghuni rumah tersebut. Untuk itu diperlukan upaya yang tepat untuk mencegah dan menghindari serta menanggulangi terhadap serangan serangga kayu ini.

Bagaimana Cara Pengendalian Rayap Yang Tepat?

Prinsip utama dalam Pengendalian Hama Terpadu / IPM adalah melakukan pencegahan munculnya hama pengganggu. Sedangkan kegiatan menyerang hama menggunakan pestisida hanyalah cara yang dapat melengkapi PHT apabila diperlukan. Selain itu prinsip pengendalian hama lainnya yakni, memutus sumber makanan serta kondisi yang dapat mendukung hama tersebut berkembang di wilayah rumah kita.

Untuk rayap sendiri, terdapat 2 hal yang dapat mendukung perkembangbiakan mereka, yaitu adanya kayu serta kelembaban yang cukup yaitu bersumber dari tanah. Apabila terdapat kontak langsung dari kedua komponen tersebut, maka rayap akan sangat menyukai kondisi tersebut dan berkembang di tempat tersebut.

Maka upaya pencegahan yang dapat dilakukan yakni dengan cara menutup kontak langsung antara tanah dengan bagian bangunan rumah kita. Hal ini dapat dilakukan dengan cara mennutupi bagian permukaan tanah dengan semen atau bahan yang sekiranya tidak tertembus oleh rayap. Kemudian upaya pencegahan kedua yakni dengan cara memasangkan sejenis penutup berbentuk V terbalik pada tiang-tiang fondasi rumah kita sehingga rayap tidak akan dapat menembus bagian atas melaluli fondasi tersebut.

Upaya lainnya yaitu dengan menggunakan senyawa kimia termisida yang diinjeksikan ke bagian tanah sebelum bangunan didirikan senyawa kimia yang digunakan dapat berasal dari phyrethroid, cloronicotinyl, cyanopyrrol, dan phenylpirazol. Senyawa-senyawa ini dapat bertahan selama beberapa tahun dan mencegah rayap menyerang rumah kita. Namun perlu dilakukan pengijeksian kembali ketika efek obat-obatan ini telah habis. Baca juga: Fakta-Fakta Tentang Rayap Dan Obat Rayap Paling Ampuh.

Bagaimana Mengetahui Rumah Kita terserang Rayap?

Sebelum melakukan cara pengendalian rayap yang benar perlu diketahui tanda-tanda kehadiran rayap. Untuk mengetahui apakah rumah kita telah terserang rayap atau belum yaitu dengan cara mencari liang-liang kembara yang dibuat oleh rayap. Hal tersebut mengindikasikan bahwa rumah kita telah terserang rayap dan perlu untuk dilakukan tindakan. Selain itu indikasi lainnya yakni dengan munculnya laron di area perumahan kita. Karena laron tersebut bisa saja akan hidup dan membangun koloni di rumah kita. Namun terkadang sulit untuk membedakan antara laron dengan semut bersayap. Baca juga: 5 Tanda Hadirnya Rayap Di Rumah Anda Dan Cara Membasmi Rayap Efektif

Keduanya perlu dibedakan karena hal tersebut menyangkut pengendalian dan tindakan selanjutnya yang perlu dilakukan kaitannya dengan pengendalian hama. Pada laron, mereka memiliki antena yang lurus dan kecil sedangkan pada semut bersayap antena berbentuk membelok dan lebih panjang. Kemudian perbedaan lainnya adalah peralihan antara bagian toraks dan abdomen pada rayap tidak terlalu terlihat sedangkan pada semut bersayap sangat terlihat ramping. Lalu perbedaan selanjutnya yaitu sayap depan dan belakang pada laron memiliki bentuk dan ukuran yang hampir sama sedangkan pada semut bersayap ukuran sayap depan lebih besar dibandingkan sayap belakang.

Ketika kedua indikasi adanya serangan rayap tersebut muncul, maka diperlukan cara pengendalian  rayap yang tepat untuk mengurangi jumlah rayap yang ada. Salah satunya yaitu melakukan penginjeksian termisida di dalam tanah di bawah permukaan rumah kita. Namun hal ini dapat menimbulkan kerugian lainnya yaitu kerusakan / lantai rumah menjadi perlu dibongkar.

Selain itu senyawa kimia yang diinjeksikan dapat menyebar ke area tanah yang lebih luas sehingga kurang ramah lingkungan. Keuntungannnya sendiri, agen ini dapat mengurangi jumlah rayap secara cepat. Pengendalian lainnya dapat dilakukan dengan menggunakan produk anti rayap paling ampuh di Indonesia, obat rayap BioCide Insecticide. Anda dapat mengkuaskan produk tersebut yang telah dicampur air keseluruh permukaan furniture ataupun kusen di rumah Anda.

Keuntungan dari cara melindungi furniture atau kusen dengan obat rayao adalah tidak merusak arsitektur rumah dan merupakan agen ramah lingkungan karena tidak mencemari tanah. Perlu dilakukan penelitian-penelitian yang lebih lagi mengenai serangga rayap ini sehingga dapat membantu menanggulangi serangan akibat rayap. Demikian cara pengendalian rayap yang benar dan tepat.

Rayap, Serangannya, dan Cara Pengendaliannya

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn

Leave a Reply